9   +   8   =  
Bagikan

Jatuh-bangunnya sebuah partai politik di Indonesia masih dianggap tergantung sosok ketua umum partai. Seolah ketua umum menjadi satu-satunya faktor penentu terkait popularitas dan elektabilitas partai.

Pada kenyataannya, sekuat dan sehebat apapun ketua partai, mereka masih membutuhkan tenaga dan gagasan kader-kadernya untuk mengoptimalisasi kinerja mesin partai. Dengan demikian, mendapatkan kader dengan talenta terbaik seharusnya menjadi prioritas seluruh pengurus partai di tingkat pusat maupun cabang.

Berangkat dari hal tersebut, memahami politician branding semakin penting bagi setiap partai politik yang ingin maju dan beradaptasi dengan semangat zaman baru.

Politician branding sendiri merupakan sebuah usaha partai politik untuk membangun citra positif agar menjadi ruang idaman dan jalan bagi publik, terutama generasi milenial yang ingin berpolitik.

Berdasarkan riset IDN Research Institute dalam Indonesia Milenial Report 2019, partai politik dengan tingkat awareness paling tinggi yang menembus 90 persen di kalangan milenial hanya PDI Perjuangan (93,9 persen), Partai Golkar (93,9 persen), dan Partai Gerindra (91,1 persen).

Di sisi lain, 70 persen milenial memilih karena tokoh bukan partai politik. Dari data ini kita dapat melihat, bahwa politician branding belum dilakukan dengan baik oleh partai politik.

Ini menjadi pekerjaan rumah bersama bagi partai-partai politik khusunya yang belum menembus tiga besar tersebut. Karena bagaimana pun, pada tahun 2019, suara terbesar berasal dari generasi milenial, kalangan ini menjadi kunci kemenangan politik.

Namun ketidakpedulian mereka terhadap politik menjadi tantangan sendiri bagi partai untuk mendapatkan pasukan terbaik dari generasi milenial.

Politician Branding untuk Milenial

Saat ini cukup sering ditemukan, generasi milenial yang mulai coba-coba ikut berpolitik, terlebih mereka lebih senang menjadi relawan pemenangan dari pada aktif terlibat menjadi kader partai.

Baca Juga  Generasi Muda Perlu Menginovasi Partai Politik

Menjadi relawan bagi sebagaian milenial, berarti mendapatkan benefit berupa uang jajan tambahan atau sembari menunggu lowongan pekerjaan lain.

Untuk menjadi kader suatu partai politik, bukanlah pilihan utama bagi generasi ini, terutama bagi mereka yang miliki kemampuan di atas rata-rata.

Alih-alih menjadi kader partai, mereka lebih senang menyediakan jasa dengan biaya yang lumayan besar. Tentunya dengan kinerja yang memuaskan dan hasil yang dapat dipertanggungjawabkan.

Sedangkan, generasi milenial dengan kemampuan pas-pasan malah betah hidup di partai, sembari mencaci-maki partainya sediri, membual dengan kerja serampangan. Banyak dari kalangan milenial macam ini, membawa pengaruh negatif terhadap kinerja dan citra partai.

Bahkan, mereka tidak sungkan untuk membeberkan informasi internal partai kepada teman-teman sebayanya, agar terlihat kritis dan hebat. Dampaknya, merekrut anak muda seperti ini hanya akan membuat anggaran politik semakin besar dengan mesin partai yang tidak berjalan efektif dan efisien.

Pola rekrutmen anak muda di dalam partai politik sering kali hanya mengandalkan kedekatan semata tanpa mempertimbangkan keterampilannya. Atau hanya menunggu anak-anak muda mantan organisasi mahasiswa yang masih kesulitan menembus lapangan kerja untuk masuk ke dalam partai politik.

Hal ini yang selalu membuat, partai politik kesulitan untuk mendapatkan kader dengan talenta berkualitas, karena partai telalu senang menunggu calon anggota, dan menerima apa adanya kualitas anak muda yang asal mau bergabung.

Maka dari itu, politician branding perlu dilakukan partai untuk mendapatkan calon politisi milenial dengan talenta terbaik. Caranya, partai politik harus mulai berbenah diri terutama terkait citra partai agar lebih fresh, fun, cozy, hype, passionate, dan millennial-friendly.

Dengan demikian, partai politik bisa menjadi muara bagi berbagai macam aliran politik generasi milenial. Partai politik dengan politician branding yang baik, pastinya akan menjadi pilihan pertama bagi calon politisi generasi milenial berkualitas yang berniat terjun dalam politik.

Baca Juga  Usia Menteri Pemuda dari Zaman ke Zaman!

Tidak hanya meningkatkan partisipasi politik, milenial akan bangga menjadi bagian dari partai politik. Mereka tidak akan malu-malu lagi untuk menyatakan diri sebagai politisi sekaligus kader partai politik.

Karena partai politik dengan citra yang keren akan membuat generasi milenial ikut merasa menjadi sesuatu yang keren pula. Tren ini tentunya positif bagi estafet kepemimpinan politik Indonesia di masa mendatang, selama tetap diarahkan kepada visi-misi yang progresif.

Saat politician branding dapat dioperasikan secara masif, partai akan mendapatkan banyak manfaat, tidak hanya dari energi segar para politisi newcomers. Tetapi juga kepada seluruh politisi senior yang akan membuat kedua belah pihak menjadi dinamis dan kolaboratif dalam merumuskan strategi kerja-kerja politik kontemporer.

Seiring berjalan, partai politik harus memberikan jaminan, kenyamanan dan masa depan jejang politik yang fair bagi para politisi muda bertalenta untuk mendapatkan posisi strategis karena kemampuan dan keterampilannya.

Apalagi mengingat generasi milenial merupakan generasi yang tidak loyal terhadap lembaga yang tidak dapat menegakan reward and punishment secara transparan, setara sekaligus adil.

Jika ini tidak dijalankan dengan ideal oleh partai, fenomena bajing loncat yang marak dalam dunia politik di Indonesia akan semakin lestari dan berkembangbiak di benak politisi milenial kita hari ini.

Bagaimana Partai Politik Memulainya?

Politician brading merupakan upaya jangka panjang dan konsisten untuk mengubah citra kader dan partai politiknya. Karena partai politik tidak bisa hanya mengandalkan relasi maupun patronase politik untuk mendapat calon kader milenial yang berkualitas.

Partai politik harus lebih membuka diri untuk menarik milenial berkualitas di luar ekosistem partainya sendiri.

Partai politik harus memulai mengoreksi segala infrastruktur maupun suprasktruktur. Mulai dari desain interior kantor sekertariat, berbagai produk kampanye politik hingga isu-isu strategis agar beradaptasi dengan selera generasi milenial.

Baca Juga  Gen Z adalah Darah Muda & Perjuangan Bangsa!

Selain itu, politician branding perlu mempromosikan politician value propotion (PVP) dari partainya masing-masing. Maksud dari PVP adalah ketika partai memberikan janji terkait berbagai manfaat yang akan diberikan kepada para calon politisi yang mau bergabung menjadi anggota partai.

Misalnya seperti ideologi yang sesuai, jejang politik yang terukur, jaringan politik yang luas, struktur politik yang berimbang, budaya politik yang menyenangkan, kantor partai yang asik, mendapatkan fasilitas pengembangan keterampilan, kompensasi atas prestasi dan lain semacamnya tergantung penawaran partai.

PVP merupakan janji partai kepada kader yang harus dilaksanakan. Karena jika partai tidak bisa memenuhi semua janjinya kepada kader-kadernya, dapat membuat kader menjadi tidak loyal terhadap partai, terutama bagi kader-kader milenial nyang memiliki talenta bagus.

Mereka dapat menjadi duri dalam daging atau berpindah partai untuk mencari kesempatan baru. Tentunya, dalam hal ini partai akan sangat dirugikan.

Dengan demikian, bagi pihak-pihak yang berkepentingan dalam mendorong milenial masuk partai politik perlu memperlakukan milenial secara berbeda. Partai perlu melakukan modifikasi, improvisasi dan inovasi untuk menyerap gagasan politisi milenial.

Partai perlu belajar memfasilitasi kreativitas dan imajinasi politik generasi milenial, agar tidak semakin berjarak dengan generasi ini. Karena dalam dinamika demokrasi saat ini, partai politiklah yang lebih membutuhkan calon politisi milenial berkualitas, bukan sebaliknya.

 

 

*Tulisan ini telah dipublikasikan oleh Kumparan.com dengan judul “Bagaimana Mendorong Milenial Masuk Partai Politik?”


Bagikan